Proses Identifikasi Selesai Setelah TKP "Bersih"

Bookmark and Share
http://assets.kompas.com/data/photo/2012/05/14/1345076620X310.jpg

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Eksekutif Diseaster Victim Identification (DVI), Kombes Anton Castillani mengungkapkan, proses pencarian dan evakuasi jasad korban dan proses identifikasi korban jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 di Gunung Salak saling terkait satu sama lain. Ia menegaskan, antara pihak tim forensik dari DVI dan Inafis dengan Basarnas di lapangan akan saling melakukan komunikasi lebih lanjut apabila sebanyak 21 kantong jenazah berisi body parts yang telah teridentifikasi 22 sidik jari masih perlu dilengkapi.

"Kalau masih banyak bagian tubuh yang kita perkirakan dari post mortem yang perlu dilengkapi, yang mungkin masih ada di TKP, maka kami akan menyampaikan ke Basrnas untuk melakukan pencarian ulang," ujarnya saat jumpa pers di RS Polri Bhayangkara, Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (14/5/2012).

Meski demikian, pencarian ulang yang diminta kepada Basarnas tergantung dari situasi tempat jatuhnya pesawat serta seberapa jauh SAR melakukan eksplorasi di medan yang sulit tersebut. Sementara Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Mabes Polri, Kombes Boy Rafli Amar mengungkapkan pihak tim evakuasi di lapangan telah bekerja keras mencari jasad korban serta kotak hitam yang diperkirakan berada di dasar jurang.

"Dalam rangka melakukan sinkroniasasi, post mortem dan ante mortem, tidak ada niatan melambatkan proses dari DVI, karena kami membutuhkan ketelitian terhadap proses identifikasi, karena kami tidak ingin melakukan kekeliruan," ujarnya.

Hingga kini, tim forensik yang terdiri dari ahli antropologi forensik, odontology, patologi, ahli DNA dan sidik jari telah mengidentifikasi setidaknya 22 sidik jari korban jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 di Gunung Salak, Jawa Barat. 22 sidik jari tersebut didapat dari 18 kantong jenazah yang diterima tim DVI sejak evakuasi pertama Sabtu lalu.

Perlu diketahui, hingga saat ini sebanyak 25 kantong jenazah telah dikirim ke Jakarta, 4 diantaranya berisi properti korban seperti dompet, kartu tanda penduduk, sepatu, peralatan elektronik dan sebagainya. Sementara 3 kantong jenazah yang baru didatangkan pagi tadi masih dikerjakan oleh tim.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar