AS: Kemungkinan Ada Serangan di Kenya

Bookmark and Share
http://assets.kompas.com/data/photo/2012/03/15/0733438620X310.jpg

NAIROBI, KOMPAS.com - Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kenya memperingatkan kemungkinan serangan yang "sedang dalam tahap perencanaan akhir" terhadap hotel-hotel di Nairobi dan perkantoran pemerintah dan mendesak warga negara AS waspada, Senin (23/4/2012).

"Meski waktu serangan itu tidak diketahui, kedutaan memiliki alasan untuk meyakini bahwa serangan potensial sedang dalam tahap akhir perencanaan," kata kedutaan itu dalam sebuah pernyataan.

Kenya dilanda serangan-serangan granat dengan sasaran terminal bis dan bar sejak negara itu mengirim pasukan ke Somalia selatan pada Oktober untuk memerangi gerilyawan Al Shabaab yang dituduh melancarkan serangan-serangan lintas-batas.

Dalam serangan terakhir pada 1 April, sedikitnya satu orang tewas dan 18 lain cedera ketika bom-bom meledak di kota pesisir Mombasa dan sebuah kota berdekatan.

Polisi Kenya menyambut baik peringatan Kedubes AS itu.

"Pernyataan tersebut tidak boleh dipercaya begitu saja. Itu sesuatu yang kami tanggapi dengan sangat serius. Kami harus menggunakan segala cara untuk mencegah serangan itu," kata deputi juru bicara kepolisian Charles Owino kepada AFP.

Kelompok Al Shabaab yang bersekutu dengan Al Qaeda telah memperingatkan Nairobi mengenai serangan-serangan balasan. Ancaman itu membuat aparat keamanan meningkatkan pengawasan, dan para penjaga di sejumlah bangunan, termasuk pusat perbelanjaan, kini memeriksa pengunjung.

Pada 1998, Kedutaan Besar AS, yang saat itu berada di pusat Nairobi, dibom oleh militan Al Qaeda yang menabrakkan truk berisi peledak ke pintu gerbang bangunan itu.

Sebanyak 213 orang, termasuk 12 warga AS dan 34 staf lokal kedutaan, tewas dalam pemboman pada 7 Agustus 1998 itu. AS sejak itu memindahkan kedutaannya keluar dari pusat kota.

Al Shabaab mengancam Kenya sejak negara itu mengirim pasukan ke Somalia selatan pada pertengahan Oktober untuk menyerang pangkalan-pangkalan gerilyawan tersebut, yang dituduh melakukan penculikan dan penyerangan di Kenya.

Al Shabaab membantah tuduhan Kenya bahwa mereka mendalangi sejumlah penculikan warga asing di negara tersebut.

Al Shabaab balik menuduh pemerintah Kenya menggunakan isu penculikan sebagai alasan untuk melakukan penyerbuan ke Somalia.

Dalam waktu kurang dari sebulan, seorang wanita Inggris dan seorang wanita Prancis diculik dari kawasan wisata pantai Kenya dalam dua insiden terpisah, yang merupakan pukulan besar bagi industri pariwisata di Kenya.

Pada 13 Oktober, dua wanita pekerja bantuan asal Spanyol diculik dari kamp pengungsi Dadaab, Kenya, kamp terbesar di dunia yang menjadi tempat bagi sekitar 450.000 pengungsi yang sebagian besar orang Somalia yang menyelamatkan diri dari kekeringan, kelaparan dan perang.

Penculikan-penculikan itu diyakini dilakukan oleh Al Shabaab Somalia. Belum ada tuntutan yang diumumkan oleh penculik bagi pembasan para sandera itu.

Al Shabaab yang bersekutu dengan Al Qaeda mengobarkan perang selama beberapa tahun ini dalam upaya menumbangkan pemerintah sementara Somalia dukungan PBB yang hanya menguasai sejumlah wilayah di Mogadishu.

Nama Al Shabaab mencuat setelah serangan mematikan di Kampala pada Juli 2010. Para pejabat AS mengatakan, kelompok Al Shabaab bisa menimbulkan ancaman global yang lebih luas.

Al Shabaab mengklaim bertanggung jawab atas serangan di Kampala, ibukota Uganda, pada 11 Juli yang menewaskan 79 orang. Pemboman itu merupakan serangan terburuk di Afrika timur sejak pemboman 1998 terhadap kedutaan besar AS di Nairobi dan Dar es Salaam yang diklaim oleh Al Qaeda.

Washington menyebut Al Shabaab sebagai sebuah organisasi teroris yang memiliki hubungan dekat dengan jaringan Al Qaeda pimpinan Osama bin Laden.

Milisi garis Al Shabaab dan sekutunya berusaha menggulingkan pemerintah Presiden Sharif Ahmed ketika mereka meluncurkan ofensif mematikan pada Mei dua tahun lalu.

Mereka menghadapi perlawanan sengit dari kelompok milisi pro-pemerintah yang menentang pemberlakuan hukum Islam yang ketat di wilayah Somalia tengah dan selatan yang mereka kuasai.

Al Shabaab dan kelompok gerilya garis keras lain ingin memberlakukan hukum sharia yang ketat di Somalia dan juga telah melakukan eksekusi-eksekusi, pelemparan batu dan amputasi di wilayah selatan dan tengah.

Somalia dilanda pergolakan kekuasaan dan anarkisme sejak panglima-panglima perang menggulingkan diktator militer Mohamed Siad Barre pada 1991. Selain perompakan, penculikan dan kekerasan mematikan juga melanda negara tersebut.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar