Di Korsel, Pelajar Indonesia Harumkan Bangsa

Bookmark and Share
http://media.vivanews.com/thumbs2/2010/12/02/100807_peresmian--america_300_225.jpg

VIVAnews - Di tengah maraknya aksi korupsi dan tingginya tensi politik soal reshuffle, di negara tetangga, Korea Selatan, sejumlah pelajar Indonesia berhasil mengharumkan nama Indonesia.

Ya, meraih medali di ajang World Creativity Festival 2011 yang berlangsung dari 7 hingga 10 Oktober 2011.

Irfan Shah Rulianto, siswa SMPI AL-AZHAR 19, Jakarta Timur dan Amirah Ayu Fahren, siswa SMPN 1, Bogor membawa pulang medali perak ke tanah air.

"Karya mereka berjudul 'TreeBee' membawa pulang medali perak untuk tingkat Junior High School (SMP)," ujar Dyah, pendamping siswa Indonesia yang mengikuti festival tersebut kepada VIVAnews, Senin 10 Oktober 2011.

'TreeBee' sendiri merupakan gerakan ajakan anak muda untuk bergabung mendukung anti kekerasan dan anti tawuran yang ternyata menjadi penyakit banyak sekolah, hampir di semua negara.

Dyah menjelaskan, dalam lomba ini peserta diminta membuat konsep sebuah gerakan budaya dengan memanfaatkan Social Network Services. "Ajakan itu disebarkan melalui blog, twitter, facebook, dan social network lainnya," katanya.

Bukan hanya medali perak yang direbut siswa berpretasi dari Indonesia. Medali perunggu untuk tingkat Sekolah Dasar (SD) juga direbut.

Dengan karya berjudul, 'Mafia', M Hanif Nasution dan Adrianzka--keduanya dari SDI AL-AZHAR, Kemang Pratama Bekasi-- juga berhasil membuat nama Indonesia harum dikancah dunia.

Untuk tingkat SD, kata Dyah, mereka diminta membuat embrio lembaga swadaya masyarakat. Kemudian mereka mencetuskan ide membuat menara-menara Wifi yang bisa diakses bagi anak-anak miskin di perkotaan di dunia.

Lomba ini diikuti lebih dari 50 tim dari 8 negara, diantaranya Thailand, Saudi Arabia, Taiwan, China, Singapura, Meksiko, Indonesia, dan Korsel sebagai tuan rumah.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar