BPK Pastikan Ada Indikasi Korupsi di Proyek Hambalang

Bookmark and Share
http://data.tribunnews.com/foto/bank/images/20120704_Anas_Kembali_Diperiksa_KPK_1300.jpgTRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) memastikan indikasi korupsi dalam proyek Pusat Olahraga dan Sekolah Atlet Bukit Hambalang Bogor Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora).
Demikian disampaikan anggota BPK, Bahrullah Akbar, usai diskusi bertajuk 'Membangun Sinergitas Pengawasan Keuangan Negara' di Utan Kayu, Jakarta, Sabtu (13/7/2012).
Menurut Bahrullah, indikasi korupsi itu merupakan opini sementara BPK dari audit investigatif atas proyek triliunan rupiah tersebut.
"Wah (indikasi korupsi) pasti. Nanti KPK yang bicara, BPK tidak ada pada tempatnya berbicara dalam porsi mengambil tindakan hukum," kata Bahrullah.
Bahrullah menolak merinci indikasi korupsi yang dimaksud terjadi di tahap pembebasan tanah, pembangunan gedung-gedung, atau pengadaan barang dan jasa terkait proyek Hambalang itu.
"(Temuan BPK) ya banyak, tapi kami tidak bisa umumkan. Saya hanya ditugaskan (audit investigasi) di PT Wika dan PT Adhi Karya. Kementerian Pemuda dan Olahraga dan BPN (Badan Pertanahan Nasional) juga masuk," jelasnya.
Meski begitu, Bahrullah meyakinkan bahwa BPK akan bekerja maksimal mencegah korupsi yang sengaja dirancang (by design) oleh pihak-pihak terkait. Sebab, jika korupsi itu telah dirancang sejak awal, maka makin menyulitkan tugas audit dari BPK.
Sebagaimana diberitakan, saat ini KPK tengah menyelidiki dugaan korupsi kasus ini, kasus yang disebut mantan Bendahara Umum Partai Demokrat (PD) Muhammad Nazaruddin melibatkan sejumlah petinggi Partai Demokrat, seperti Anas Urbaningrum dan Andi Malarangeng.


{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar