Besok, Presiden Yudhoyono Terima PM Selandia Baru

Bookmark and Share
http://assets.kompas.com/data/photo/2012/04/16/1956198620X310.JPG
Perdana Menteri Selandia Baru John Key (kanan) bertukar cinderamata dengan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan seusai memberikan paparan pada seminar bisnis dan investasi yang diselenggarakan Kamar Dagang Indonesia di Jakarta, Senin (16/4/2012).

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dijadwalkan menerima kunjungan kenegaraan Perdana Menteri Selandia Baru John Key di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (17/4/2012) besok. Kedua kepala negara akan melakukan kerja sama bilateral serta membahas isu-isu regional dan global yang menjadi kepentingan bersama.

Kedua pemimpin negara pertama-tama akan melakukan pertemuan empat mata. Setelah itu, keduanya akan melakukan pertemuan bilateral. Pada kesempatan tersebut, Presiden Yudhoyono dan PM Key, yang berkunjung ke Indonesia sejak 15-18 Maret 2012, akan membahas kerja sama bilateral yang lebih erat, termasuk di bidang energi, peternakan, dan pendidikan.

Seusai pertemuan bilateral, keduanya akan menyaksikan penandatanganan beberapa MoU, diantaranya di bidang pertanian dan lingkungan hidup. Pada malam harinya, Presiden Yudhoyono akan menggelar jamuan makan malam kenegaraan untuk PM Key, yang berkunjung ke Indonesia dengan didampingi Menteri Perdagangan Selandia Baru dan delegasi berjumlah 40 orang.

"Selandia Baru merupakan salah satu negara di kawasan Pasifik Selatan yang memiliki banyak potensi dalam kerja sama bilateralnya dengan Indonesia. Terdapat banyak ruang untuk mendorong pengembangan kerja sama, diantaranya di bidang energi panas bumi, pendidikan, pertanian dan lingkungan hidup," kata Staf Khusus Presiden Bidang Hubungan Internasional, Teuku Faizasyah kepada para wartawan, Senin (16/4/2012) di Jakarta.

Sementara itu, informasi dari kantor Sekretaris Kabinet, total nilai perdagangan Indonesia - Selandia Baru pada tahun 2010 mencapai 330,6 juta dollar AS dan 357,5 juta dollar AS pada 2011. Barang-barang yang diekspor Indonesia ke Selandia Baru adalah minyak mentah, batu bara, furniture, oil cake, ban, karet dan makanan olahan. Sementara barang yang diimpor dari Selandia Baru adalah dairy products, daging sapi beku, bahan kimia untuk pulp, dan mentega. Nilai investasi Selandia Baru di Indonesia berada di peringkat ke-43 dan secara keseluruhan pada tahun 2011 mencapai 13,8 juta dollar AS.

Sekretaris Kabinet Dipo Alam mengatakan, perdagangan antara Indonesia dan Selandia Baru bersifat komplementer sehingga peluang untuk mengatasi defisit perdagangan lebih terbuka. Kunjungan PM John Key ke Indonesia diharapkan tidak saja bisa mendorong peningkatan volume perdagangan, melainkan juga guna mendorong perdagangan yang lebih seimbang. "Kunjungan PM John Key membuka peluang untuk perluasan akses pasar bagi produk unggulan Indonesia seperti garmen, furniture, ataupun makanan olahan," katanya.

Soal investasi, Seskab berharap Selandia Baru terus meningkatkan investasinya ke Indonesia, khususnya dalam mendorong Master Plan Percepatan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). "Kita harus mendorong Selandia Baru memanfaatkan berbagai kesempatan investasi yang tersedia melalui MP3EI," tutur Seskab.

Terkait pemanfaatan energi terbarukan, Indonesia melalui Pertamina telah menjalin kerja sama di bidang energi geothermal dengan Selandia Baru senilai 10,5 juta dollar New Zealand (sekitar Rp 80 miliar) untuk 5 tahun ke depan. "Indonesia dan Selandia Baru memiliki peluang meningkatkan kerja sama lebih lanjut mengingat kita memiliki 40 persen cadangan energi panas bumi dunia, sementara Selandia Baru memiliki keunggulan teknologi," papar Dipo Alam.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar